Home » Travel » Karimun Jawa: Surga Nan Indah di Lautan Jawa

Karimun Jawa: Surga Nan Indah di Lautan Jawa

Karimun Jawa: Surga Nan Indah di Lautan Jawa – Kepulauan Karimunjawa, yang terletak di Laut Jawa di utara Semarang, memiliki banyak hal yang ditawarkan bagi para penyelam dan backpacker yang menikmati trekking, snorkeling, dan bersantai di pantai yang masih alami.

Kepulauan ini adalah rumah bagi lebih dari seribu pulau dan merupakan rumah bagi lebih dari satu juta orang. Di Indonesia, terdapat tujuh taman nasional bahari, termasuk Taman Nasional Karimunjawa (jangan disamakan dengan Kepulauan Karimunjawa, yang terletak di lepas pantai Bintan, Riau).

Meskipun hanya empat sampai lima jam berkendara dari Semarang, Anda akan menemukan diri Anda dikelilingi oleh keindahan alam yang menakjubkan yang akan membuat Anda berharap bisa tinggal selamanya.

Pantai yang bersih dan air yang jernih adalah rumah bagi terumbu karang yang tumbuh subur yang membentang di wilayah seluas 80 kilometer dari pantai Lombok hingga pantai Jepara.

Karang hitam (Antiphates sp.) dan karang pipa organ (Porites sp.) merupakan dua jenis biota yang dilindungi di kawasan ini (Tubipora musica).

Terompet triton, helm lebah, dan nautilus dengan bilik mutiara adalah di antara makhluk lain yang telah ditemukan. Ada juga penyu sisik dan penyu hijau umum di daerah ini, serta parkit dada merah dan spesies burung tropis lainnya di permukaan tanah pulau.


Pesona Keindahan Taman Nasional Laut Karimun Jawa

Kepulauan Karimunjawa, yang terletak sekitar 90 kilometer barat laut dari pantai utara Kabupaten Jepara di Provinsi Jawa Tengah, adalah rangkaian pulau-pulau berpohon karang yang mempesona yang dipenuhi dengan keindahan bawah laut dan terpencil di Laut Jawa yang terbuka.

Ini adalah sistem terumbu karang terbesar di dunia. Pantai pasir putihnya luar biasa, renangnya luar biasa, snorkelingnya luar biasa, dan ritme kehidupan santai di resor ini ditandai dengan pohon kelapa dan samudra biru, antara lain.

Akibatnya, kepulauan itu secara resmi ditetapkan sebagai Cagar Alam Ketat pada tahun 1986, dan sejak itu menjadi salah satu situs terpenting di Asia Tenggara untuk konservasi spesies laut. Taman Nasional Laut Karimunjawa, yang memiliki luas total 111.625 hektar dan dideklarasikan oleh Departemen Kehutanan pada tahun 1999, merupakan kawasan lindung.

Kawasan Konservasi Laut (KKL) didirikan pada tahun 2001 dan mencakup area seluas 110.117,30 ha (KKL). Taman Laut Karimunjawa adalah salah satu dari enam taman semacam itu di Indonesia, dan merupakan salah satu situs pertama yang diidentifikasi penting untuk konservasi dan perlindungan keanekaragaman hayati laut. Taman Laut Karimunjawa adalah salah satu dari enam taman semacam itu di Indonesia.

Karimunjawa terdiri dari total 17 pulau, dengan hanya 5 pulau yang berpenghuni. Di antaranya adalah Pulau Karimunjawa (yang terbesar dan paling berkembang dari fasilitas dan operasi komersial nusantara), Pulau Kemujan (situs bandar udara internasional nusantara), Nyamuk, Parang, dan Kepulauan Genting.

Karena Karimunjawa adalah taman nasional laut, maka Karimunjawa adalah rumah bagi beragam habitat yang memberi pengunjung beragam pengalaman alam. Terumbu karang, rumput laut, dan rumput laut adalah tiga ekosistem laut di sebelah hutan bakau yang rimbun yang dengan indah memantulkan gambar di atas permukaan air yang beriak.

Di pagi hari, saat perahu Anda melintasi perairan yang tenang, Anda akan melihat kehangatan sinar matahari pagi yang jatuh di vegetasi tropis dataran rendah yang membentang di sepanjang pantai. Mereka tampaknya berkualitas tinggi.

Keanekaragaman hayati yang menakjubkan dapat ditemukan di Karimunjawa, dengan 44 jenis bakau yang berbeda, 11 jenis rumput laut, sembilan jenis rumput laut, dan 444 jenis ikan termasuk di antara yang paling terkenal.

Ada 176 spesies karang yang berbeda di terumbu, dan Anda pasti akan melihat beberapa di antaranya saat snorkeling. Antifat sp. dan karang pipa organ (Antiphates sp.) merupakan dua jenis biota yang dilindungi di kawasan ini (Tubipora musica).

Terompet triton, helm lebah, dan nautilus dengan bilik mutiara adalah di antara makhluk lain yang telah ditemukan. Ada juga penyu sisik dan penyu hijau umum di daerah ini, serta parkit dada merah dan spesies burung tropis lainnya di pulau itu.

Tempat snorkeling yang populer antara lain Pulau Gosong, Pulau Menjangan Kecil, Pulau Tengah, Pulau Tanjung Gelam, dan Cemara Kancil Kancil, yang merupakan beberapa dari sekian banyak pilihan yang tersedia. Ada kolam hiu di Menjangan Besar di mana Anda bisa berenang dengan aman.

Tidak perlu khawatir karena ini adalah spesies hiu yang agak tenang, dan penjaga akan memberi tahu Anda tentang tindakan pencegahan keselamatan dan keamanan dan mengawasi Anda saat Anda berenang bersama hiu.

Beberapa pulau tak berpenghuni sangat ideal untuk piknik makan siang atau kegiatan menyenangkan dan santai lainnya di bawah naungan pohon palem yang melambai.

Menjelang senja, pantai di Tanjung Gelam menampilkan matahari terbenam yang menakjubkan, yang akan menjadi pengalaman tak terlupakan untuk mengakhiri hari Anda di pulau itu.

Berjalan-jalanlah ke Love Hill jika Anda ingin menikmati keindahan pulau-pulau dari sudut pandang yang tinggi. Anda akan disuguhi pemandangan laut lepas yang menakjubkan dan keindahan alam pulau-pulau yang berdekatan dari sudut pandang ini.

Terletak di atas Bukit Joko Tuo adalah kerangka ikan paus besar, yang telah didirikan di sini sebagai monumen untuk menghormati ikan yang mungkin ditemukan di laut.


Pulau Karimunjawa Memiliki Eco-Park dengan Hutan Mangrove

Pengunjung pulau utama Karimunjawa juga dapat memanfaatkan hutan bakau seluas 10,5 kilometer persegi dan keindahan alam yang dapat ditemukan di sana.

Lokasi ini hanya berjarak sekitar 2 kilometer dari pelabuhan utama Karimunjawa, dan mudah dijangkau dengan berjalan kaki atau bersepeda.

Hutan akan menemui Anda dengan pohon bakau yang indah dan kumpulan ikan kecil yang berenang di pantai saat Anda berjalan ke semak-semak.

Lebih jauh ke dalam hutan, Anda akan menemukan jalan setapak kayu yang terbuat dari kayu bakau tua dan mati yang akan membawa Anda lebih dalam ke hutan. Ada banyak tikungan di rute trekking, yang berkontribusi pada perasaan tenang seperti mimpi yang jauh dari rutinitas hutan beton yang Anda temui setiap hari.

Ada sekitar 45 spesies mangrove dalam 25 famili yang ditemukan di kawasan ini. Antara lain, Anda dapat melihat jenis bakau langka yang disebut Scyphiphora hydrophyllacea, yang juga dikenal sebagai Duduk di daerah tersebut.

Sementara Exoccaria Agallocha, juga dikenal sebagai Betah oleh penduduk setempat, adalah pohon yang dominan di hutan, itu bukan satu-satunya. Anda juga akan menemukan berbagai hewan asli saat berjalan melalui hutan bakau, termasuk monyet ekor hitam dan berbagai jenis burung.

Ketika Anda mencapai titik tengah perjalanan Anda, ada gazebo dan menara pengawas dari mana Anda dapat menikmati kemegahan hutan bakau yang membentang luas, serta banyak pantai dan gunung di daerah sekitarnya.

Anda juga harus membawa sebotol air karena terik matahari akan membuat Anda berkeringat dan akhirnya dehidrasi. Juga, pastikan kamera dan baterai ponsel Anda terisi penuh, dan Anda memiliki cukup ruang di kartu memori Anda karena Anda pasti ingin mengambil banyak foto narsis dan foto saat berada di sini.

Memainkan slot online saat Anda belum bisa traveling ke Karimun Jawa dan harus tetap berada di rumah demi kesehatan bisa menjadi pilihan terbaik bagi Anda yang ingin tetap produktif dan mendapatkan penghasilan tambahan dari internet. Selamat mencoba!


Cara Menuju ke Karimun Jawa

Penerbangan ke Semarang tersedia dari sejumlah tujuan, antara lain Jakarta, Denpasar, dan lainnya. Karimun Jawa memiliki bandara sendiri di Pulau Kemujan, yang dikenal sebagai Bandara Dewadaru, yang melayani penduduk pulau itu.

Meski penerbangan charter dari Semarang, Yogyakarta, dan Bali masih mendominasi jadwal penerbangan, pesawat kecil bisa mendarat di lokasi ini.

Ada tiga perjalanan feri per minggu ke pulau-pulau, berangkat dari Jepara atau Semarang, dan speed boat berlimpah dan tersedia berdasarkan permintaan.

Exit mobile version