Home » Travel » Pantai Drini Gunung Kidul Jogja, Indah dan Menawan

Pantai Drini Gunung Kidul Jogja, Indah dan Menawan

Pantai Drini Gunung Kidul Jogja, Indah dan Menawan – Pengunjung Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta kemungkinan besar akan melihat beberapa situs sejarah dan berpartisipasi dalam berbagai kegiatan budaya selama berada di sana.

Namun wilayah ini juga terkenal dengan pantai-pantainya yang indah, yang mayoritas berada di wilayah Kabupaten Gunung Kidul. Di sinilah Anda dapat menemukan referensi.

Pantai Drini terletak di Kecamatan Tanjungsari dan dikenal dengan nama Drini. Untuk lebih spesifiknya terletak di bagian timur Sepanjang, dekat Pantai Baron.

Selain itu, dekat dengan pantai terkenal lainnya seperti Sundak, Krakal, dan Kukup. Pertanyaannya, apa yang membuat pantai ini menonjol dari yang lain?


Indahnya Pantai Drini di Gunung Kdul, Yogyakarta

Meskipun Pantai Drini terletak di jalur yang sama dengan pantai-pantai yang disebutkan di atas, hal ini belum tentu benar. Tidak mengherankan, karena nuansanya sedikit mirip. Pemandangannya menakjubkan, dan lingkungan sekitarnya masih asli.

Mungkin fitur yang paling mencolok adalah keberadaan pulau kecil yang terletak dekat dengan garis pantai! Ini dengan cepat menjadi subjek fotografi paling populer, dan wisatawan dapat mencapainya dengan relatif mudah. Tapi tunggu, masih ada lagi.

Pantai ini dikelilingi oleh perbukitan hijau dan memiliki tepi pantai pasir putih. Belum lagi fakta bahwa pantai ini dicirikan oleh ombak kecil dan kedalaman yang dangkal. Setelah itu, ada sejumlah gazebo yang dibangun di sepanjang bibir pantai. Sejumlah perahu nelayan juga dapat dilihat di lokasi!

Asiknya Mengeksplor Pantai Drini

Banyak pengunjung Pantai Drini mungkin bingung dengan apa yang bisa mereka lakukan di sana. Hal pertama dan paling umum yang harus dilakukan adalah mengambil foto. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, wisatawan tidak boleh melewatkan kesempatan untuk memotret pulau kecil di pulau itu. Meskipun lokasinya berada di laut, namun jaraknya tidak terlalu jauh dari bibir pantai.

Dari kejauhan, pulau itu tampak seperti sebuah bukit besar. Sebenarnya, pulau ini disebut sebagai Pulau Drini oleh penduduk setempat.

Fakta-faktanya adalah sebagai berikut. Wisatawan bahkan dapat berjalan kaki di sana, yang sangat nyaman saat air surut. Sebaliknya, mereka harus naik perahu ke pulau saat air pasang, yang akan lebih nyaman bagi mereka.

Banyak pengunjung Pantai Drini datang untuk tujuan penjelajahan pulau, yang dengan cepat menjadi daya tarik paling populer. Namun, orang dapat menikmati aktivitas lain juga! Misalnya, mereka hanya perlu sampai ke bagian timur garis pantai, di mana sebuah bukit berada, untuk menjadi sukses. Setelah mereka mencapai puncak bukit, mereka dapat menghabiskan sisa waktu mereka untuk jalan-jalan dan mengambil foto sepuasnya. Selain itu, mereka harus pergi ke bagian selatan bukit, di mana tebing karang dapat ditemukan! Dua kegiatan yang paling menyenangkan di lokasi tersebut adalah jalan-jalan dan bersantai.

Apa yang terjadi selanjutnya? Ada beberapa perahu yang diparkir di pantai di bagian barat pantai, yang populer di kalangan wisatawan. Ada juga beberapa nelayan yang terlihat di daerah tersebut. Sangat disarankan agar Anda mengunjungi desa nelayan terdekat untuk pengalaman terbaik!

Nantinya, wisatawan cukup berjalan ke pantai dan melompat ke air untuk pengalaman berenang atau snorkeling. Ombak kecil, bagaimanapun, cukup aman untuk digunakan berenang. Bagi yang tidak bisa berenang, disarankan untuk bersantai dan menikmati pemandangan di salah satu gazebo yang tersedia.

Destinasi Wisata di Sekitar Pantai Drini

  1. Pantai Watu Kodok
  2. Pulau Drini
  3. Puncak Kosakora
  4. Pantai Nglolang

Cara Menuju Pantai Drini

Pertama dan terpenting, wisatawan harus melakukan perjalanan ke kota Yogyakarta, yang hanya dapat dicapai dengan pesawat. Misalnya, penerbangan dari Kota Jakarta ke Bandara Adisucipto akan memakan waktu sekitar 1 jam 10 menit dari Bandara Internasional Soekarno – Hatta.

Pengunjung Yogyakarta kemungkinan akan melakukan perjalanan ke Kecamatan Tanjungsari, yang merupakan tempat pantai berada, setelah tiba di kota.

Jarak kedua titik tersebut adalah 61,5 kilometer, sehingga perjalanan yang harus ditempuh antara 1 jam hingga 37 jam. Jika Anda mencari rute yang paling langsung, tidak terlihat lagi dari Jalan Nasional III.

Tempat menginap terdekat antara lain: Kalpilon Indah Cottage dan Winahyu Resort.


Pantai Drini Gunung Kidul Jogja, Indah dan Menawan

Saat menyusuri pedesaan Gunungkidul, aroma laut mulai tercium saat Mundo Maya melewati jalanan mulus yang menandakan bahwa kami semakin dekat dengan pantai. Setelah dua jam perjalanan dari Jogja, kami akhirnya tiba di Pantai Drini, yang tidak sia-sia.

Meskipun matahari belum terbit terlalu tinggi, itu memberikan waktu yang cukup bagi langit biru untuk terpapar, yang menjadi latar belakang pantai berpasir putih. Jauh di sana, sebuah pulau karang duduk sendirian di tengah lautan luas.

Pantai Drini adalah salah satu pantai yang lebih unik di sepanjang garis pantai Gunungkidul karena dibelah dua oleh pulau kecil yang mengapung di air dan membagi pantai menjadi dua bagian.

Dipercaya bahwa pulau ini memiliki banyak pohon santigi (Pemphis acidula), yang juga dikenal sebagai drini oleh penduduk setempat. Karena alasan inilah pantai dan pulau diberi nama sesuai dengan nama pohon tersebut.

Kita akan dapat melakukan perjalanan ke pulau itu setelah laut surut. Tidak perlu menjadi pendaki untuk menjelajahi terumbu karang karena tangga beton telah dibangun untuk membantu Anda mencapai puncak karang. Dari atas sana, Anda bisa mendapatkan pemandangan luas dari seluruh area Pantai Drini, dari atap alang-alang gazebo hingga barisan perahu nelayan.

Semuanya tampak begitu kecil; mereka tampak seperti miniatur yang dibuat oleh para kurcaci. Saat ini, tidak ada lagi pohon drini yang ditemukan; sebaliknya, yang terlihat hanyalah pandan laut (Pandanus tectorius) yang menutupi setiap jengkal daratan dan berjuang untuk bertahan hidup melawan rerumputan liar.

Sebuah tembang Jawa sedang dilantunkan oleh seorang lelaki tua yang sedang mengumpulkan rumput untuk ternaknya pada saat kunjungan kami. Nyanyiannya terdengar seperti lagu, dengan orkestra alam mengiringinya. Oh, lihat saja betapa tenangnya hidup ini…

Selain itu, pulau ini membagi sisi timur dan barat pulau menjadi dua wilayah yang berbeda dengan karakteristik yang berlawanan. Seperti seseorang dengan dua kepribadian yang berbeda; satu tenang dan pendiam, sementara yang lain keras dan ganas. Terumbu karang berdiri tegak dan bangga di sebelah timur pantai, seolah-olah mereka sedang menghadapi penguasa tertinggi lautan.

Ingin sekali traveling ke destinasi favorit, terutama Pantai Drini di daerah Gunung Kidul Jogja tapi masih harus berada di rumah karena sedang pandemi? Tenang, yuk isi waktu Anda dengan bermain game slot online dan menangkan keuntungan berupa penghasilan tambahan uang asli dari internet. Coba sekarang!

Ketika ombak yang mengamuk digabungkan, sebuah laguna muncul, yang cukup menawan. Laguna, yang terlindung dari deburan ombak yang ganas, merupakan tempat bersantai untuk menikmati mandi air asin yang hangat; mirip dengan bak mandi raksasa, ini membantu mengendurkan otot-otot yang lelah menjelajahi pulau karang.

Ketika dikombinasikan dengan dinding karang dan pulau-pulau di sekitarnya, serta langit biru jernih di atas dan pemandangan yang tampaknya tak terbatas yang dapat Anda nikmati, air biru kehijauan memberi Anda pengalaman yang melampaui apa pun yang ditawarkan oleh spa mana pun di muka planet ini.

Saat Anda bersantai dengan pijatan air laut, Anda akan dikelilingi oleh akuarium alami yang berisi berbagai biota laut. Guppy Pasir, Jambrong (Masarap Jeprox), dan Sersan Mayor adalah beberapa dari kumpulan ikan yang terlibat dalam permainan petak umpet.

Berenang dan mengejar satu sama lain di antara karang, masing-masing berusaha menyembunyikan diri dari yang lain, mereka bersenang-senang.

Sesuatu yang tidak biasa dapat ditemukan di tengah pantai, sejajar dengan jalur menuju pulau: beberapa tumpukan pasir hitam dengan diameter sangat kecil yang menyebar dengan bersemangat melalui pasir putih yang mendominasi.

Kecuali Anda membuka mata lebar-lebar, kemungkinan besar Anda akan melewatkannya jika tidak memperhatikan. Menurut penelitian, dulu ada sungai bawah tanah yang mengalir melalui daerah ini dan berakhir di Pantai Drini; Arus sungai membawa pasir hitam yang masih terlihat di bibir pantai hingga saat ini.

Atau, ujung barat pantai menawarkan sumber eksotisme lain yang kaya—perahu berlabuh di atas jangkar, beristirahat sejenak setelah menghabiskan sepanjang malam melawan ombak Laut Selatan—serta berbagai olahraga air.

Satu atau dua orang nelayan sedang menebarkan jala mereka ke dalam air, berharap ikan-ikan akan datang dan menyerah sehingga mereka bisa menyediakan makanan untuk keluarga mereka.

Ya, Pantai Drini juga merupakan desa nelayan tradisional, seperti yang mungkin sudah Anda duga. Ini adalah jalur memancing yang sempurna bagi para nelayan untuk berburu karena ombaknya yang lebih kuat mengalir langsung ke laut terbuka tanpa terhalang oleh penghalang terumbu karang.

Mari istirahat sejenak dari berjalan-jalan di sekitar pantai dan bersantai di bawah salah satu gazebo beratap alang-alang. Minum kelapa muda untuk menghilangkan dahaga sambil menunggu ikan bakar adalah cara yang menyenangkan untuk menghabiskan waktu. Bersenang-senang di Pantai Drini mirip dengan mengunjungi terapis karena memungkinkan Anda untuk merilekskan kaki dan hati Anda.


Harga Tiket Masuk Pantai Drini (HTM)

Harga tiket masuk Pantai Drini
Senin – Minggu Rp10.000
Jam Operasional
Senin – Minggu 24 jam
Exit mobile version