Home » Travel » Telaga Sarangan, Salah Satu Wisata Menarik di Jawa Timur

Telaga Sarangan, Salah Satu Wisata Menarik di Jawa Timur

Telaga Sarangan, Salah Satu Wisata Menarik di Jawa Timur – Jika Anda sedang berlibur di Magetan, Jawa Timur, sebaiknya Anda menyempatkan diri untuk mengunjungi Telaga Sarangan yang merupakan salah satu objek wisata alam di kawasan ini.

Objek wisata ini sudah lama dikenal sebagai destinasi wisata populer yang sering dikunjungi tidak hanya oleh wisatawan lokal, tetapi juga oleh pengunjung dari negara lain.

Alhasil, bagi Anda yang sedang berlibur di Jawa Timur akan menjadi kekecewaan dan kekosongan dalam itinerary liburan Anda jika tidak menyempatkan diri ke Telaga Sarangan.

Sekilas Tentang Telaga Sarangan

Telaga Sarangan terbentuk sebagai hasil dari proses alam yang berlangsung pada masa pelita. Danau ini memiliki luas permukaan sekitar 30 hektar dan kedalaman sekitar 28 meter.

Telaga Sarangan terletak di lereng Gunung Lawu, tepatnya di ketinggian kurang lebih 1.200 meter di atas permukaan laut, di pulau Sumatera, Indonesia. Dengan suhu udara berkisar antara 15 hingga 20 derajat Celcius, kawasan di sekitar danau ini cukup sejuk dan nyaman untuk dikunjungi sebagai destinasi liburan di musim panas.

Selain itu, ada banyak hal indah dan menarik yang dapat dilakukan di Telaga Sarangan untuk dinikmati pengunjung. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di artikel ini.


Telaga Sarangan Diselimuti Misteri dan Legenda

Untuk memahami daya pikat Telaga Sarangan, perlu dipahami terlebih dahulu mitos atau misteri yang melingkupi pembentukannya, sesuai dengan cerita dan kepercayaan masyarakat yang tinggal di sekitarnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa kami sebelumnya telah menyatakan bahwa Telaga Sarangan terbentuk oleh proses alami, ternyata penduduk setempat yang tinggal di sekitarnya memiliki versi mereka sendiri tentang bagaimana Telaga Sarangan terbentuk.

Menurut warga sekitar, terciptanya tempat wisata ini dilatarbelakangi oleh kisah hidup sepasang lansia yang tinggal di sekitar Gunung Lawu.

Setiap hari, mereka mengolah ladang dan areal perkebunan untuk anak-anak mereka, yang bernama Kyai Pasir dan Nyai Pasir, yang menggantungkan mata pencaharian mereka sebagai hasil jerih payah mereka.

Kyai Pasir dan Nyai Pasir hidup sederhana dan bahkan dianggap sangat miskin menurut beberapa standar. Kehidupan mereka menjadi semakin sulit, terutama setelah kelahiran putra mereka, Joko Lelung, dan mereka merasa terdorong untuk melakukan pertapaan untuk memohon bantuan Sang Pencipta atas nama mereka.

Kyai Pasir, yang menghabiskan beberapa hari jauh di dalam hutan melakukan pertapaan, mampu mewujudkan mimpinya.

Sekembalinya dari pertapaan, kyai dan istrinya bergabung bersama untuk melakukan ritual pertapaan, di mana mereka diperintahkan untuk mencari telur ajaib di ladang sekitarnya.

Tidak butuh waktu lama sebelum mereka dapat menemukan telur yang mereka cari. Singkat cerita, keduanya langsung memakan telur tersebut sesuai pesanan, atau melakukan ritual pertapaan yang telah ditentukan untuk mereka.

Namun, apa yang terjadi benar-benar tidak terduga. Setelah konsumsi telur mereka, suami dan istri ini berubah menjadi dua naga besar.

Kedua naga itu, yang tidak lain adalah perwujudan dari Kyai Pasir dan Nyai Pasir, terkejut dengan nasib mereka dan berjuang untuk menyapu ladang dan perkebunan, yang membuat tuan mereka kecewa.

Selain terbentuknya cekungan di beberapa areal persawahan dan perkebunan akibat aksi tersebut, munculnya sejumlah besar air diyakini merupakan cikal bakal terbentuknya Telaga Sarangan yang belakangan ditemukan.

Walaupun kebenaran cerita ini masih menjadi misteri dari segi kebenarannya, namun menurut kepercayaan masyarakat sekitar, kedua naga dari cerita di atas tetap eksis secara gaib sebagai penjaga Telaga Sarangan dan karena itu masih hidup.

Banyak orang juga percaya bahwa danau ini dijaga oleh orang suci yang tinggal di sebuah pulau kecil di tengahnya dengan seekor harimau, yang merupakan kepercayaan umum di daerah tersebut.


Daya Tarik Telaga Sarangan

Kehadiran danau alami yang sangat besar dengan air bersih dan segar tidak diragukan lagi menjadi daya tarik paling signifikan dari objek wisata Telaga Sarangan.

Selain itu, suasana di sekitar danau yang terlihat sangat alami dan asri membuat siapapun yang berkunjung ke lokasi ini akan merasa betah dan nyaman dalam waktu yang lama.

Banyak penjual makanan dan minuman dapat ditemukan di sekitar danau, menawarkan segalanya mulai dari makanan ringan hingga sate kelinci, yang merupakan hidangan populer di daerah tersebut.

Kemudian, untuk oleh-oleh wisata, Anda bisa mencari berbagai oleh-oleh khas Telaga Sarangan yang dijual di sekitar telaga.

Sementara itu, ada banyak kegiatan wisata yang dapat dipilih di Telaga Sarangan, menjadikannya tujuan populer.

Ada banyak kegiatan yang bisa dilakukan di sekitar danau, salah satunya adalah wisata keliling danau dengan berbagai wahana air seperti becak air, sepeda air, dan perahu. Area danau merupakan area aktivitas yang paling seru tentunya dan menawarkan beragam aktivitas untuk diikuti.

Menunggang kuda juga tersedia bagi mereka yang khawatir akan basah kuyup saat menjelajahi kawasan wisata.

Di pinggir danau banyak terdapat tempat persewaan kuda dengan harga sewa yang cukup murah sekitar Rp. 50.000.

Selain itu, kunjungan ke tugu pesawat tempur yang berada tidak jauh dari lokasi danau dapat menambah kenikmatan liburan Anda di Telaga Sarangan.

Anda dapat menikmati desain unik monumen ini atau menggunakannya sebagai latar belakang foto.

Anda juga akan menemukan pintu masuk ke Air Terjun Sarangan yang letaknya tidak jauh dari lokasi monumen ini dan dapat dikunjungi jika Anda menginginkan suasana yang berbeda dari yang disediakan oleh monumen ini.

Selain cukup indah, air terjun yang merupakan nama lain dari air terjun Tirtosari ini juga sangat layak dikunjungi sebagai destinasi wisata sesaat sebelum meninggalkan objek wisata Telaga Sarangan.

Berikut ini adalah beberapa contoh kegiatan wisata di Telaga Sarangan, berdasarkan uraian yang diberikan di atas:

  1. Bermain air di danau alami adalah cara yang indah untuk menikmati pemandangan.
    Menunggang kuda di sekitar kawasan wisata, mengambil foto danau dan monumen pesawat tempur
  2. Berkunjung ke Air Terjun Sarangan
  3. Perburuan kuliner
  4. Berburu oleh-oleh
  5. Danau ini menawarkan berbagai kegiatan selain yang tercantum di atas, dan masih banyak lagi yang dapat Anda ikuti di Telaga Sarangan. Setiap wisatawan, tidak diragukan lagi, memiliki cara tersendiri dalam memanfaatkan waktu di tempat wisata.

Jam Operasional Telaga Sarangan

Destinasi wisata ini buka 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.

Hari Jam Buka
Setiap Hari 24 Jam

Ketika datang ke Telaga Sarangan, waktu terbaik untuk berkunjung adalah di pagi hari, antara pukul 9 pagi hingga 12 siang, jika Anda ingin merasakan suasana yang paling santai.

Bagi kamu yang tidak bisa datang pagi hari, kamu bisa tiba pada jam 3 sore. dan nikmati liburanmu sampai jam 5 sore. Jika Anda tidak bisa datang pada pagi hari, Anda bisa tiba pada pukul 3 sore. dan nikmati liburanmu sampai jam 5 sore.

Harga Tiket Masuk ke Telaga Sarangan

Ada biaya yang masuk akal untuk masuk ke objek wisata populer ini. Anda hanya perlu membayar tiket masuk ke Telaga Sarangan yang dijual seharga Rp 10.000 per orang dan berlaku selama satu tahun.

Jenis Tiket Harga Tiket
Tiket Masuk Rp. 10.000
Parkir Motor Rp. 2000
Parkir Mobil Rp. 5000

Pengunjung yang datang dengan kendaraan pribadi juga harus membayar biaya parkir selain harga tiket masuk. Jangan khawatir, biaya parkirnya juga cukup masuk akal, dengan sepeda motor hanya membayar Rp. 2000 dan mobil hanya membayar Rp. 5000 per hari.

Meskipun demikian, beberapa tempat wisata mengenakan biaya sewa di samping biaya masuk. Oleh karena itu, Anda harus merencanakan liburan Anda di Telaga Sarangan jauh-jauh hari agar mendapatkan pengalaman yang memuaskan. Pastikan budget liburan Anda lebih dari cukup.

Lokasi Telaga Sarangan

Lokasi Telaga Sarangan berada di lereng Gunung Lawu, dan dikelilingi oleh pegunungan. Alamat lengkap Telaga Pasir, Sarangan, Kecamatan Plaosan, Magetan, Jawa Timur, dengan versi yang ditulis dengan tanda penghubung adalah Telaga Pasir Sarangan.

Selain Telaga Sarangan, ada beberapa tempat wisata lain di sekitarnya, antara lain Air Terjun Tirtosari, Air Terjun Pundak Kiwo, dan Air Terjun Grojogan Sewu. Air Terjun Tirtosari adalah yang paling terkenal.

Cara Menuju Telaga Sarangan

Angkutan umum atau kendaraan pribadi keduanya merupakan pilihan untuk menuju Telaga Sarangan melalui jalan darat.

Misalnya, jika Anda berencana untuk berwisata ke Telaga Sarangan dengan kendaraan umum, Anda dapat memulai perjalanan dengan menaiki bus atau moda transportasi umum lainnya yang berhenti di Terminal Magetan Jakarta.

Sesampainya di Terminal Magetan, Anda bisa menggunakan kendaraan umum untuk melanjutkan perjalanan hingga sampai di lokasi Telaga Sarangan yang jaraknya kurang lebih 30 menit.

Perlu diketahui bahwa akses jalan menuju Telaga Sarangan cukup tinggi dan berkelok-kelok, yang penting bagi anda yang akan menyetir sendiri. Alhasil, kendaraan Anda harus dalam kondisi prima dan siap menghadapi medan yang menantang.

Bagi Anda yang ingin sekali pergi menikmati pesona Telaga Serangan tapi masih terkendala dengan adanya kebijakan pemerintah yang masih membatasi pergerakan warga dalam hal keluar-masuk daerah tertentu dan harus tetap berada di rumah, tenang. Agar kegiatan Anda seharian di rumah jadi jauh lebih produktif dan tetap dapat menghasilkan uang dari internet, coba mainkan slot online lewat smartphone atau browser PC dan nikmati keuntungan lewat pendapatan sampingan dari internet lewat kemenangan berupa jackpot.


Sarana dan Pra-Sarana Rekreasi Telaga Sarangan

Saat ini, fasilitas umum yang tersedia di Telaga Sarangan sudah lebih dari cukup. Tersedia berbagai fasilitas, antara lain:

  1. Ruang sholat
  2. Tempat parkir
  3. Toilet
  4. Warung makan
  5. Sewa kendaraan
  6. Penginapan

Khusus untuk penginapan, Anda bisa memilih dari berbagai macam villa, hotel, dan penginapan wisata, dengan harga dan fasilitas yang bervariasi sesuai dengan lamanya Anda menyewa properti tersebut.

Exit mobile version